Momen kampanye, pengamat ragu DPR segera revisi UU perkawinan

REPORTED BY: Insan Praditya

Momen kampanye, pengamat ragu DPR segera revisi UU perkawinan Gedung DPR-MPR RI

Pengamat Politik dari Universitas Al-Azhar Ujang Komarudin meragukan DPR akan segera merevisi Undang-Undang Perkawinan yang sebelumnya diminta oleh Mahkamah Konstitusi (MK) untuk direvisi. Revisi tersebut terkait batas usia perkawinan perempuan dan laki-laki.

Menurut Ujang, permintaan MK untuk merevisi Undang-undang tersebut adalah hal mendesak. Ia menilai DPR dapat melakukan revisi pasal tertentu terkait batas usia perempuan untuk menikah di usia 16 tahun menjadi 19 tahun.

"Jika MK meminta, maka bisa saja hal tersebut sangat mendesak. Kan DPR bisa melakukan revisi terbatas. Revisi pasal tertentu saja, artinya yang revisi hanya terkait batas usia anak yang diminta MK," ujarnya.

Ujang meragukan DPR akan mengiyakan untuk segera merevisi Undang-undang tersebut. Sebab, DPR sibuk berkampanye dan lebih fokus untuk mengamankan kursi di DPR RI.

"Namun saya tidak yakin DPR akan mengiyakan, karena anggota DPR saat ini sedang sibuk berkampanye di Pileg and Pilpres. Anggota DPR pasti akan lebih fokus untuk mengamankan diri dulu agar terpilih kembali," tuturnya.

Selanjutnya, Ujang mengatakan persoalan saat ini adalah banyak anak dibawah umur menikah. Untuk itu, menurutnya DPR harus menyelesaikan Undang-undang Perkawinan tersebut.

"Persoalan banyaknya anak yang menikah di bawah umur harus cepat direspon dan diselesaikan dengan UU Perkawinan hasil revisi nanti. Jadi UU-nya harus solutif, berjangka panjang, dan dapat menyelesaikan persoalan-persoalan di masyarakat," pungkasnya.

Sebelumnya, Mahkamah Konstitusi (MK) mengabulkan gugatan terhadap Undang-undang Nomor 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan. MK mengatakan perbedaan batas usia perkawinan antara laki-laki dan perempuan menimbulkan diskriminasi.

"Mengadili, mengabulkan permohonan para pemohon untuk sebagian," ujar Ketua MK Anwar Usman beberapa waktu yang lalu.

Sebagai informasi, Dalam pasal 7 ayat 1 UU Perkawinan mengatur batas minimal usia perkawinan laki-laki yakni diusia 19 tahun sementara perempuan diusia 16 tahun. Ketentuan batas usia itu digugat sekelompok warga karena merasa dirugikan dengan perbedaan batas usia tersebut.

Kemudian, MK menilai beleid atau kebijakan tersebut bertentangan dengan UUD 1945 dan UU Perlindungan Anak yang disebutkan anak-anak adalah mereka yang berusia dibawah 18 tahun, sehingga mereka yang masih berusia di bawah 18 tahun masih termasuk kategori anak-anak. 

Segmen debat capres yang bakal paling menarik
Jokowi-Ma'ruf tak akan tanya kasus personal Prabowo saat debat
DPR desak pemerintah jaga keamanan Laut Cina Selatan
Ini elektabilitas kedua capres menurut Charta Politika
TKN: Jokowi-Ma'ruf ikuti latihan debat
Jokowi pilih kostum khusus saat debat dengan Prabowo
Demokrat nilai pembentukan TGPF Novel sarat kepentingan politik Jokowi
Fahri Hamzah: Debat pilpres jangan seperti lomba cerdas cermat
Jelang debat, Zulkifli Hasan sarankan Prabowo-Sandi santai-santai
Rizal Ramli tak percaya lembaga survei
Ignasius Jonan mangkir, DPR kecewa
Anggota DPR banyak tak lapor harta kekayaan, ini kata sang Ketua
Polemik pembangunan tol, Fahri Hamzah: itu tol punya swasta
TKN pertimbangkan gelar pidato kebangsaan ala Jokowi
Arus modal masuk berpotensi buat IHSG naik hari ini
Fetching news ...